Sungai Terpanjang di Indonesia, Sungai Kapuas

Sungai Kapuas Kalimantan Barat – Tahukah kalian sungai terpanjang di Indonesia? Sungai itu terletak di Pulau Kalimantan, bernama Sungai Kapuas. Sungai ini membentang membelah pulau kalimantan dengan panjang mencapai 1.143 Km.

Kapuas memiliki peran yang sangat penting bagi masyarakat Kalimantan, khususnya Kalimantan Barat. Sungai ini bagaikan urat nadi  kehidupan. Segala macam kebutuhan, terutama air bergantung kepada sungai ini. Dibeberapa kota seperti Pontianak, yang notabene memiliki tanah gambut dan jauh dari pegunungan, supply air benar benar hanya bergantung kepada air sungai Kapuas.

Kali ini admin akan berbagi seputar berbagai macam hal mengenai sungai terpanjang di Indonesia ini.

1. Sejarah Sungai Kapuas

Adapun sejarah mengenai nama Kapuas, diambil dari nama salah satu daerah  tempat hulu sungai di Kalimantan Barat, yaitu Kapuas yang sekarang telah menjadi namanya telah berubah menjadi daerah Kapuas Hulu.

Sunagai Kapuas Sungai Terpanjang

Aliran Kapuas

Sungai ini memiliki kaitan yang sangat erat dalam sejarah kota kota yang ada di Kalimantan, khususnya Pontianak. Berdasarkan sejarah Kota Pontianak, Sungai Kapuas merupakan salah satu asal muasal kota.

 Catatan sejarah mencatat bahwa dahulu pendiri kota Pontianak, Syarif Abdurahman, menelusuri semua sungai yang ada di Kalimantan untuk menyebarkan agama Islam. Dalam perjalanan menyelusuri Kapuas, beliau diganggu oleh mahluk-mahluk halus yang bernama Kuntilanak di daerah Batu Layang. Disitulah awal cerita terbentuknya kota Pontianak.

2. Letak Sungai Kapuas yang Sangat Strategis

Sungai Kapuas terhampar membelah Provinsi Kalimantan Barat dengan berhulu di kabupaten Putussibau, melewati Kabupaten Sintang, Sekadau, Sanggau, dan Pontianak. Lebar sungai ini sebesar 70-150 meter dan  tidak pernah kering sepanjang tahun.

Sungai Kapuas Kalimantan Barat

Aliran Sungai Kapuas

Pada zaman dahulu hingga sekarang, kapuas menjadi jalur transportasi yang sangat penting di daerah Kalimantan Barat. Pada masa penjajahan Belanda, Kapuas menjadi kawasan strategis yang harus mereka dikuasai. Berbagai macam ekspedisi, operasi, serta pengiriman supply logistik untuk menguasai derah Kalimantan Barat dilakukan melalui jalur Sungai Kapuas.

Pada masa kemerdekaan, sungai memiliki peran yang begitu penting dalam perjuangan bangsa Indonesia. Kapuas menjadi penyalur berbagai macam keperluan. Tercatat pada saat konfontasi Malaysia dan Indonesia pada tahun 1963, sungai Kapuas digunakan untuk mobilisasi pasukan dari Pontianak ke sepanjang perbatasan dengan menggunakan perahu motor.

3. Wisata Sungai Kapuas

Disamping penuh dengan nilai guna, Sungai Kapuas juga memiliki keindahan dan keesotisan tersediri. Beberapa objek wisata dan tempat bersejarah yang dikunjungi warga diantara lain :

Wisata sejarah di Sepanjang Sungai Kapuas Kota Pontianak

Kapuas memiliki hubungan yang sangat erat dengan kota Pontianak. Mulai dari sejarah pendirian kota hingga kehidupan sehari-hari masyarakatnya. Ada beberapa objek bersejarah yang dapat kalian kunjungi di sepanjang sungai diantaranya Masjid Jami, Istana Keraton Kadariyah, Makan Batu Layang, hingga Tugu Khatulistiwa.

Sungai Kapuas Pontianak dan keraton kadariah

Keraton Kadariyah Pontianak di Bantaran Sungai Kapuas

Istana Keraton Kadariah ialah bangunan peninggalan islam pertama di Pontianak. Bangunan ini terletak tepat di tepian Kapuas di Kecamatan Sungai Kunyit Pontianak. Bangunan Megah ini didirikan oleh, sultan Syarif Abdurahman pada tanggal 23 Oktober 1771. Tanggal tersebut kemudian dijadikan sebagai hari jadi Kota Pontianak. Bangunan ini sangat bersejarah bagi warga Pontianak karena bangunan ini lah awal terbentuknya kota Pontianak.

Yang kedua yaitu Masjid Jami, Masjid ini merupakan simbol kesultanan islam pada masa itu. Letak masjid ini berdekatan dengan keraton kadariyah, dengan jarak sekitar 300 meter. Disinilah letak awal persebaran islam di daerah Kalimantan Barat.

sungai K[apuas dan Masjid Jami

Masjid Jami Pontianak di Sungai Kapuas

Disamping nilai histrorisnya, kalian juga dapat menikmati keeksotisan bangunan masjid yang dibuat oleh sultan Syarif Abdurahman ini. Bangunan ini memiliki dimensi 33 x 27 Meter. Pada arsitekturnya, bangunan ini menggabungkan arsitektur budaya melayu, islam dan eropa. Bangunan ini seluruhnya dibuat menggunakan bahan kayu belian atau ulin. Sungguh banguanan yang unik!

Baca juga : kota yang dilalui garis khatulistiwa

Yang terakhir yaitu Makam Batu Layang. Makam ini merupakan makam dari para sultan kerajaan Pontianak dan Keluarganya. Makam berada di pinggir Kapuas di kecamatan Jungkat, Kab Mempawah. Berdasarkan cerita masyarakat, lokasi ke tiga tempat bersejarah dekat di Kapuas ini berada dalam garis lurus.

SUngai Kapuas

Makam Raja Batu Layang

Batu layang adalah tempat awal sejarah Sultan Abdurahman mendirikan kota Pontianak. Tidak diketahui secara jelas mengapa sultan memilih tempat ini. Namun tempat ini memiliki makna tersendiri bagi warga Pontianak.

Jembatan Sungai Kapuas yang Indah

Setelah menelisik sejarah sungai Kapuas dan Pontianak, belum lengkap rasanya sebelum menikmati indahnya pemandangan sungai Kapuas di kota Pontianak. Untuk menikmati keidahannya, kalian dapat berkunjung ke salah satu spot plaing menarik di kota Pontianak yaitu  Alun-alun Kapuas. Disana kalian dapat bersantai di tepian sungai sambil menikmati keindahan sungai Kapuas.

Alun Alun Kapuas

Kapal Galaherang di Alun – Alun Sungai Kapuas

Jangan beranjak sebelum kalian mencoba untuk berkeliling sungai Kapuas. Kalian harus mencoba untuk menaiki kapal Galaherang. Kapal ini merupakan cafe terapung yang akan memanjakan penumpangnya dengan berbagai kuliner sekaligus berkeliling sungai Kapuas.

Sungai kapuas di malam hari

Jembatan Kapuas di Malam Hari

Kalian dapat berkunjung pada sore dan malam hari untuk naik kapal Galaherang ini. Nantinya kalian akan melihat indahnya pantulan cahaya lampu perkotaan di atas  Kapuas. Kalian juga akan dibawa melewati jembatan Kapuas yang megah.

4. Syurga Ikan Sungai Kapuas

Sungai Terbesat di Kalimantan ini merupakan rumah bagi lebh dari 700 jenis ikan air tawar dengan sekitar 12 jenis ikan langka dan 40 jenis lainnya terancam punah. Sungai Kapuas layaknya syurga bagi para pemancing disamping jenis ikan yang banyak, di sungai ini masih banyak di huni ikan-ikan berukuran besar, seperti ikan tapah, snakehead, Gurame, Patin, dan masih banyak lainnya.

Sungai Kapuas

Ikan Tapah

Kalian dapat pergi ke daerah-daerah pedalaman seperti di sintang, Kapuas hulu, dan lainnya untuk mencari ikan-ikan besar. Karean disana kondisi ekosistem masi sangat terjaga, sehingga ikan-ikan dapat tumbuh dengan maksimal.

Selain surga bagi para pemancing, Kapuas juga merupakan tempat para penghobi ikan hias. Siapa yang tak mengenal ikan arwana. Salah satu spesies ikan arwana super red merupakan ikan endemik khas sungai Kapuas, lebih tepatnya di Danau Sentarum. Ikan berharga puluhan juta rupiah ini dapat kalian temukan secara langsung di sana jika beruntung. Kalaupun tidak kalian dapat membeli ikan / bibit ikan disana dengan harga yang lebih miring.

baca juga : aloe vera center pontianak

5. Puaka Sungai Kapuas

Puaka atau biasa disebut puake oleh masyarakat Pontianak merupakan sebuah istilah yang digunakan untuk menyebut penunggu atau penjaga sungai Kapuas. Menurut mitos setempat, di dasar Kapuas terdapat kerajaan ghaib. Sedangkan puake adalah penjaga kerajaan tersebut.

Sungai Kapuas

illustrasi

Alkisah, Puake memiliki bentuk seperti ular raksasa yang sangat besar. Jika diukur, ekonya berada tepat di muara sungai sekayam dan kepalanya berada di daerah pancur aji, di tikungan sungai Kapuas. Apabila air pasang di daerah pancur aji, maka akan ada pusaran air besar.

6. Legenda Sungai Kapuas

Jika kalian bertempat tinggal di Pontianak beberapa saat, kalian akan familiar dengan salah satu lagu daerah di kota ini yaitu lagu “ Aek Kapuas”. Lagu ini menceritakan tentang hubungan masyarakat Pontianak dengan sungai ini , berikut video lagunya :

Lagu ini menceritakan tentang sejarah kota Pontianak dan legenda atau cerita unik tentang sungai ini. Jika kalian pernah meminum air Kapuas, dalam artian tinggal di kota ini. Kalian tidak akan pernah melupakan kota Pontianak dan Kapuas dan akan selalu rindu untuk kembali.

Sekian informasi mengenai sungai terpanjang di Indonesia, semoga bermanfaat!

baca juga : tugu khatulistiwa pontianak